Bagaimana Apple berencana mengubah dunia Anda dengan Headset Realitas Campuran seharga $3.000

Rumor telah lama menyatakan bahwa Apple sedang mengembangkan headset realitas campuran, yang berpotensi diberi nama ‘Reality Pro.’ Headset ini diperkirakan akan diluncurkan pada musim semi ini, dengan acara khusus yang dirumorkan pada Maret 2023. Selain itu, dilaporkan bahwa perusahaan akan meluncurkan xrOS (juga dikenal sebagai Reality OS) pada konferensi WWDC 2023, dengan ketersediaan luas diharapkan pada akhir di tahun ini. SEBUAH Bloomberg laporan sekarang telah memberikan detail baru tentang antarmuka, aplikasi, dan fungsionalitas headset Apple yang akan datang.


Melacak Setiap Gerakan Anda

Menurut laporan itu, pelacakan mata dan kepala perangkat “akan menjadi nilai jual utama.” Perangkat tersebut akan dilengkapi dengan beberapa kamera yang mampu menganalisis tangan pengguna, serta sensor yang akan melacak gerak mata. Berkat banyak sensor dan kamera yang melacak gerakan kepala dan tangan Anda, pengguna akan dapat melakukan gerakan hanya dengan menjepit ibu jari dan jari telunjuk secara bersamaan. Pengguna tidak perlu bergantung pada pengontrol tangan, tidak seperti headset lain seperti Meta Quest Pro.

VIDEO POCKETNOW HARI INI
Meta Quest Pro di tangan

Meta Quest Pro

Seperti headset Meta, headset Mixed Reality Apple akan menampilkan Augmented Reality (AR) dan Virtual Reality (VR). Dalam mode AR, objek virtual akan terhampar di dunia nyata, sedangkan dalam mode VR, lingkungan yang sepenuhnya virtual akan dibuat yang sepenuhnya menutup lingkungan pemakainya. Sebuah “Mahkota Digital” akan memungkinkan pengguna untuk beralih antara mode AR dan VR. Menurut laporan tersebut, Apple mengharapkan mode AR perangkat “menjadi sorotan produk.”

Headset realitas campuran akan menampilkan dua layar beresolusi sangat tinggi (kemungkinan 8K) untuk mode VR, memberikan pengguna konten yang imersif. Saat beralih ke mode AR, kamera eksternal perangkat akan mengaktifkan “mode pass-through”, yang memungkinkan pengguna melihat dunia nyata melalui kamera di headset. Untuk pengguna yang memakai kacamata, Apple akan menyediakan lensa yang dibuat khusus yang akan ditempatkan di dalam penutup perangkat.

“Menonton video imersif akan menjadi fitur inti dari perangkat baru,” sesuai laporan tersebut. Ini akan membuat pengguna merasa seolah-olah sedang menonton konten di “layar raksasa di lingkungan lain”, seperti luar angkasa atau gurun. Apple juga telah mengerjakan konten media VR dengan Disney dan Dolby untuk headset. Sementara kemampuan visual perangkat tidak akan tertandingi, pengguna dilaporkan harus mengandalkan AirPods untuk pengalaman suara surround.

Antarmuka Seperti iOS yang Akrab

Itu Bloomberg laporan menambahkan bahwa headset akan memiliki antarmuka “mirip iOS” yang akan membuatnya “terasa familiar bagi pengguna Apple.” Ini akan menampilkan layar beranda dengan kisi-kisi ikon yang dapat diatur ulang dan juga menampilkan widget. Akan ada banyak aplikasi pihak pertama yang tersedia juga, termasuk Safari, Foto, Mail, Pesan, TV+‌, Musik, Kalender, dan bahkan Siri.

Headset ini juga akan hadir dengan banyak fitur produktivitas. Misalnya, ia akan memiliki kemampuan untuk berfungsi sebagai monitor eksternal untuk Mac. Dengan menggunakan fitur ini, pengguna akan dapat melihat tampilan Mac mereka melalui headset, tetapi mengontrolnya menggunakan trackpad, mouse, dan keyboard fisik. Apple juga sedang mengerjakan “air-typing”, tetapi “fitur seperti itu sepertinya tidak akan siap untuk peluncuran awal,” menurut Gurman.

Meta Quest Pro MR Mac

Meta Quest Pro

Akhirnya, laporan tersebut mencatat bahwa konferensi video dan ruang pertemuan berbasis FaceTime yang canggih akan menjadi salah satu “fitur inti” dari produk tersebut. Headset, berkat banyak sensor dan kamera, akan dapat menampilkan seluruh tubuh dan wajah pengguna untuk panggilan video FaceTime di VR. Fitur ini akan membuat pengguna merasa seolah-olah berada di ruangan yang sama. Teknologi ini berbeda dengan fitur panggilan video Meta Quest Pro, yang menampilkan avatar pengguna yang mirip kartun.

Karena fitur ini memerlukan pemrosesan dalam jumlah besar, fitur ini hanya terbatas pada panggilan FaceTime satu-ke-satu pada produk generasi pertama. Jika ada lebih dari dua peserta dalam panggilan video, headset akan menampilkan ikon atau Memoji masing-masing peserta.

Ini membawa kita pada pertanyaan tentang berapa lama baterai perangkat akan bertahan dan prosesornya. Berdasarkan laporan itu, headset Mixed Reality Apple akan menampilkan “variasi dari chip M2.” Ini akan memiliki prosesor khusus untuk grafis, yang dapat diberi nama “Prosesor Realitas.” Berbicara tentang masa pakai baterai, Gurman mengatakan perangkat ini akan menampilkan baterai hingga dua jam per paket baterai. Meskipun angka ini mungkin terlihat cukup kecil, ini sejalan dengan produk AR/VR saingannya.

Secara keseluruhan, Apple memandang headset realitas campuran sebagai “kategori produk baru utama” dan mengharapkannya menjadi sumber pendapatan yang signifikan di masa mendatang. Untuk membuat orang tertarik dengan perangkat tersebut, perusahaan berencana untuk mendedikasikan area demonstrasi dan pengujian headset di toko ritelnya setelah diluncurkan.


Sekarang setelah Anda memiliki cukup informasi tentang fungsionalitas headset realitas campuran, apakah Anda mempertimbangkan untuk membelinya? Fitur apa yang paling Anda minati? Beri tahu kami di bagian komentar di bawah!

Sumber: Bloomberg

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *