Apa itu satelit LEO, dan mengapa Anda harus peduli dengan kemampuan orbit rendah Bumi iPhone 14

Cerita ini diperbarui untuk mencerminkan fitur baru dari iPhone 14-series, pada tanggal 7 September, oleh Anton D. Nagy

Panggung sudah diatur. Semuanya sudah siap. iPhone baru akan datang minggu depan telah tiba — Apple’s 2022 iPhone 14 event menghadirkan seri iPhone 14 baru dan Apple Watch Series 8. Dengan itu, kami mendapatkan banyak fitur tambahan, beberapa fitur gila, yang kami bahas satu per satu di artikel kami yang terpisah, tetapi pada hal yang tertangkap perhatian kami, dan begitulah cara perangkat ini berkomunikasi dengan satelit, dan bukan hanya untuk tujuan GPS.


Apa yang dimaksud dengan LEO?

Satelit, seperti yang kita semua tahu, adalah hal-hal yang berputar di sekitar planet. Bergerak maju dalam bagian ini, istilah ‘satelit’ akan digunakan untuk satelit buatan dan bukan Bulan. Satelit-satelit ini digunakan untuk berbagai alasan — beberapa digunakan untuk menyiarkan TV langsung ke layar kita, beberapa digunakan untuk pemetaan, navigasi, pencitraan tanah kita, sementara beberapa digunakan untuk mengamati Bumi — penggunaannya tergantung pada apa satelit itu dirancang untuk. Namun, satelit-satelit ini, yang digunakan untuk memancarkan internet dan untuk memetakan Bumi, memiliki ketinggian yang sangat tinggi — dalam kisaran 20.000 hingga 36.000 km (~12.500 – 22.500 mil).

VIDEO POCKETNOW HARI INI

Fakta Menarik: Bulan adalah satu-satunya satelit alami Bumi

LEO adalah singkatan dari Orbit Bumi Rendah satelit. Satelit-satelit ini berukuran sangat kecil dan melayang-layang di atas Bumi dalam kisaran 200-2.000 km. Karena ketinggiannya yang rendah, satelit LEO memiliki orbit tetap dan biasanya membuat 12–16 putaran Bumi per hari dengan periode orbit antara sekitar 84 hingga 127 menit. Saat ini, satelit LEO digunakan untuk tujuan yang berbeda — beberapa digunakan untuk mengamati ruang angkasa dan Bumi, sementara beberapa digunakan untuk komunikasi.

Ya, satelit geostasioner (yang besar) juga mampu menyediakan internet. Faktanya, merekalah yang sekarang digunakan untuk memancarkan internet ke daerah yang sangat terpencil. Namun, karena ketinggiannya yang sangat tinggi, sulit untuk mengandalkannya, terutama karena latensi dan kecepatan internet yang lambat. Selain itu, mereka dipengaruhi oleh cuaca buruk. Satelit LEO adalah yang mencoba menjembatani kesenjangan.

Jika Anda menganggap Bumi seukuran bola dunia ruang sekolah, satelit LEO hanya akan berada 1 inci di atas bola dunia.

Berkat ketinggiannya yang rendah, mereka cukup cocok untuk memancarkan internet. Satelit ini menyediakan internet dengan latensi rendah karena jarak yang kecil dan memiliki koneksi yang lebih kuat secara keseluruhan. Beberapa pengujian awal menunjukkan bahwa satelit LEO dapat menurunkan latensi internet dari 477 milidetik dalam layanan GEO menjadi 27 milidetik di LEO — itu cukup untuk panggilan video dan bahkan streaming game!

Namun, ada satu area yang kekurangan satelit LEO di belakang satelit GEO. Karena ukurannya lebih kecil dan lebih dekat ke Bumi, area yang bisa mereka tutupi cukup kecil. Jadi, untuk menyediakan internet di setiap bagian dunia, sejumlah satelit LEO harus dipasang di luar angkasa.

Ambillah dalam hal 5G saat ini — 5G lebih cepat dan lebih baik daripada LTE, tetapi membutuhkan lebih banyak menara seluler untuk berfungsi. Sama halnya dengan internet satelit LEO. Meskipun lebih cepat dan andal, Anda memerlukan sejumlah besar satelit LEO agar media internet ini menjadi mainstream.

Apakah ada satelit LEO di luar sana? Siapa yang mengkomersialkan mereka?

Ada lebih dari 4.000 satelit LEO yang menutupi Bumi, menurut kelompok pemantau yang disebut Persatuan Ilmuwan Peduli. Beberapa di antaranya dimiliki oleh Iridium dan Globalstar — pemain terkenal di bidang komunikasi satelit. Tetapi peningkatan minat pada LEO dan komunikasi satelit baru-baru ini, secara umum, disebabkan oleh Elon Musk.

Elon Musk, CEO pembuat kendaraan listrik Tesla, juga memiliki perusahaan bernama SpaceX. Ini adalah organisasi swasta tingkat NASA yang sedang dalam proses meluncurkan jaringan internet berbasis satelit LEO pertama di dunia — Starlink.

Pikirkan Starlink sebagai pengisi celah antara 5G dan fiber dan benar-benar menjangkau bagian dunia yang paling sulit dijangkau

– Elon Musk

Starlink adalah proyek ambisius SpaceX untuk menghubungkan seluruh dunia melalui internet, yang didukung oleh satelitnya. Perusahaan memiliki rencana untuk menempatkan ribuan dan ribuan satelit LEO di luar angkasa — seperti yang disebutkan di atas, satelit LEO memiliki jangkauan area yang rendah dan karenanya memerlukan lebih banyak satelit untuk membawa internet ke mana-mana — untuk membangun jaringan satelit.

Anggap saja sebagai konstelasi satelit yang terhubung satu sama lain, bekerja bersama secara sinkron untuk menyediakan internet ke setiap bagian dunia.

Starlink sudah memiliki sekitar 1700 satelit di luar sana, dan perusahaan berencana untuk mengirim 40.000 satelit lagi ke sana. Perusahaan teknologi besar lainnya, seperti Amazon dan OneWeb, juga ingin memasuki ruang internet LEO. Amazon telah mengumumkan proyek internet satelit LEO-nya, Project Kuiper, sementara OneWeb sedang dalam proses menempatkan satelit LEO di orbit Bumi — saat ini ada sekitar 150 satelit di luar sana.

Namun, sistem ini berbeda dengan cara kerja jaringan seluler saat ini. Bahkan jika perusahaan-perusahaan ini mendapatkan ribuan dan ribuan satelit di langit, Anda masih memerlukan peralatan khusus, seperti piringan untuk menerima sinyal dan konverter untuk mengubah sinyal tersebut, paling tidak, untuk terhubung ke internet. Satelit ini tidak dapat memancarkan internet langsung ke telepon Anda karena telepon kami tidak memiliki peralatan yang diperlukan untuk itu.

Pembicaraan baru-baru ini tentang komunikasi satelit LEO kembali meningkat karena Apple (sekali lagi) bersiap untuk melakukan sesuatu yang sangat berbeda. Raksasa Cupertino tidak bekerja untuk membawa internet satelit ke iPhone Anda, tetapi perusahaan sedang bekerja menggunakan satelit LEO untuk tujuan yang sangat berbeda.

Kemampuan iPhone 14 dan LEO

Jadi, ya, iPhone 14 dikatakan hadir dengan sistem komunikasi satelit LEO. Tetapi apakah benar-benar baru bagi ponsel untuk terhubung ke satelit? Yah, ya dan tidak. Saat ini, jam tangan pintar yang Anda miliki di pergelangan tangan Anda (setidaknya model modern), atau perangkat tempat Anda membaca ini, memiliki chip Sistem Pemosisian Global (GPS). Chip ini terhubung ke satelit terdekat Anda setiap kali Anda menjalankan aplikasi navigasi atau mengirim lokasi Anda ke seseorang. Ini adalah bagaimana jam tangan pintar Anda dapat melacak lari Anda meskipun tidak memiliki kemampuan internet. Beginilah cara aplikasi seperti Google Maps, Apple Maps, TomTom, HERE WeGo, dan lainnya dapat secara akurat menunjukkan perangkat Anda sejak zaman PDA yang didukung Windows Mobile.

Namun, hingga saat ini, ponsel belum dapat terhubung ke satelit untuk komunikasi.

Tentu saja, ada telepon satelit juga – kita semua pernah melihat film Hollywood di mana ‘pahlawan’ melompat keluar dari helikopter dan menghubungi nomor telepon dengan telepon gemuk tanpa khawatir tentang sinyal ponselnya – ya, itu satelit telepon. Namun, itu belum pernah dilakukan pada telepon komersial.

Kredit gambar: GizChina

Dan tidak, Apple tidak berusaha menjauhkan Anda dari operator — mereka adalah mitra terbaik mereka — tetapi raksasa Cupertino menyadari perlunya sistem semacam itu di tahun-tahun mendatang. Perusahaan mungkin membangun kapal induknya sendiri melalui satelit LEO, tetapi tidak memiliki rencana untuk saat ini, menurut Mark Gurman.

Jadi untuk apa sistem yang dibangun saat ini? Mark Gurman mengatakan bahwa Apple sedang menguji komunikasi satelit iPhone 13 untuk layanan darurat. Meskipun itu tidak sepenuhnya terjadi, kita mungkin melihatnya terungkap dengan seri iPhone 14 generasi saat ini. Pikirkan situasi di mana Anda terjebak di padang pasir dengan ban mobil Anda bocor. Anda mengangkat telepon Anda, mencoba menelepon 911, tetapi tidak ada sinyal seluler, dan karenanya Anda tidak dapat meminta bantuan. Di sinilah seharusnya sistem Apple masuk. Ponsel Anda terhubung ke satelit terdekat, dan Anda mendapatkan bantuan di lokasi terjauh di luar sana.

Fitur ini juga diimplementasikan dengan sangat ‘Apple fashion’. Menurut Gurman, Anda akan dapat mengetik ‘Emergency SOS’ di mana Anda meletakkan nama kontak di aplikasi Pesan, dan iPhone akan menghubungkan Anda ke satelit terdekat yang tersedia. Dia bahkan mengatakan sistem mungkin dapat menangani panggilan juga.

Mengapa LEO dapat dibatasi untuk wilayah tertentu? Jika demikian, apakah ada implikasi berbahaya dari satelit LEO?

Fiturnya terdengar hebat, bukan? Lantas mengapa Gurman mengatakan akan terbatas pada daerah tertentu saja? Pertama, teknologi tersebut belum disetujui di sejumlah negara. Selain itu, integrasi yang mendalam harus dilakukan di sini. Apple tidak hanya harus bermitra dengan pemerintah negara itu, tetapi juga dengan pemilik satelit LEO.

Selain itu, ada beberapa implikasi berbahaya dari satelit LEO yang harus kita ingat. Pertama-tama, ruang LEO adalah lobi yang tidak terorganisir saat ini — aturan dan undang-undang sedang disusun seiring perkembangan yang terjadi. Ini juga salah satu alasan utama mengapa proyek telah tertunda begitu lama — FCC dengan cermat melihat aplikasi dari perusahaan teknologi besar ini sebelum mereka ‘memprivatisasi’ ruang LEO. Aturan harus dibuat sebelum raksasa teknologi mulai menyalahgunakan ruang.

Perusahaan-perusahaan di bidang teknologi berjuang untuk ruang di, yah…, luar angkasa. Amazon dan SpaceX telah mengkritik pendekatan satu sama lain sejak hari pertama, mengeluh kepada FCC tentang bagaimana yang lain menunda pengembangan internet satelit. Hal ini membuat proses FCC menjadi lebih lambat karena ada norma yang harus ditetapkan sebelum perusahaan mana pun diizinkan untuk memasang ribuan satelit LEO di atas kami.

Representasi visual dari puing-puing luar angkasa oleh NASA

Selain itu, ada satu hal yang perlu kita ingat sebelum kita meletakkan sesuatu di luar angkasa – sampah antariksa. Sampah luar angkasa adalah setiap bagian dari mesin atau puing-puing yang tertinggal di luar angkasa. Karena akan ada ribuan dan ribuan satelit LEO yang berputar di sekitar planet kita, perusahaan harus berhati-hati terhadap tabrakan yang mungkin terjadi. Dan jika terjadi tabrakan, apa yang akan terjadi pada puing-puing luar angkasa. Biasanya, tumbukan satelit dapat berubah menjadi reaksi berantai, dengan bagian dari satelit menusuk satelit lain dan seterusnya. FCC saat ini bertanya kepada perusahaan teknologi besar bagaimana mereka berencana untuk mengatasi jika situasi seperti itu muncul.

Kami akan mendengar lebih banyak tentang satelit LEO di tahun-tahun mendatang, dan kami senang melihat ke mana arah industri ini.

Jangan khawatir jika Anda pengguna Android! Ponsel 5G di T-Mobile akan menawarkan fungsionalitas serupa menggunakan satelit StarLink milik Elon Musk. Anda dapat membaca lebih lanjut tentang mereka di sini.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *